Cara Membuat Kue Bika Ambon


Bika Ambon (Kue Honeycomb Indonesia) adalah kue basah khas Indonesia yang biasanya ditemukan di pasar lokal. Terlepas dari namanya, Ambon, tetapi kue iru tidak berasal dari Ambon, sebuah pulau yang terletak di Timur atau sebuah kota di pulau Maluku. Bika Ambon berasal dari Medan di Sumatera Utara, sebuah pulau yang terletak di Barat. Orang-orang yang mengunjungi kota membawa kue sebagai hadiah dan dengan demikian, menjadi terkenal di negara indonesia. Kue ini memiliki tekstur yang unik karena ragi yang digunakan. Bentuknya sepertinya sarang lebah dan kenyal. Untuk memiliki tekstur sarang lebah yang tepat, Anda perlu memastikan suhu campuran santan tidak lebih dari 110 derajat F sehingga tidak membunuh ragi. Namun, Anda tidak ingin suhu terlalu rendah, di bawah 105 derajat F, karena akan membutuhkan waktu lama untuk mengaktifkan ragi.


Bahan:
  • 350 ml santan. Jika Anda menggunakan santan dari kaleng, pastikan Anda mengocok kaleng sebelum membukanya sehingga tercampur rata.
  • 10 daun jeruk purut, diiris menjadi 2 bagian untuk melepaskan rasa. Jika Anda tidak dapat menemukan daun jeruk purut, Anda dapat menggunakan zest mulai 1 jeruk nipis. Anda juga bisa menggunakan daun jeruk atau lemon jika Anda bisa menemukannya.
  • 170 gram gula pasir
  • 1 sendok teh ragi
  • 6 telur besar
  • 170 gram tepung tapioka atau kanji. 
  • 1/2 sendok teh garam


Cara membuat bika ambon:

Masukkan santan, daun jeruk purut, dan gula ke dalam panci kecil. Panaskan di atas api sedang. Aduk dari waktu ke waktu dan pastikan cairannya tidak mendidih karena kami tidak ingin adonannya terpisah. Masak sampai gula larut. Sisihkan dan ukur suhu cairan. Jika di atas 110 derajat F, sisihkan hingga mencapai 110 derajat F atau sedikit di bawah. Anda tidak ingin itu di atas 110 derajat F karena itu akan membunuh ragi. Di sisi lain, Anda tidak ingin suhu di bawah 105 derajat F karena ragi akan membutuhkan waktu lama untuk diaktifkan. Setelah mencapai 110 derajat F, buang daun jeruk purut, tambahkan ragi, dan tunggu selama 15 menit untuk mengaktifkannya. Sambil menunggu ragi aktif, masukkan telur, tepung tapioka, dan garam ke dalam mangkuk. Menggunakan mixer atau hand mixer, campur hingga menjadi halus. Setelah Anda melihat campuran ragi menjadi berbusa atau memiliki banyak gelembung di permukaan, tuangkan campuran ragi ke dalam campuran tepung.

Campur lagi sampai menjadi halus. Tutup mangkuk pengaduk dengan handuk dapur dan sisihkan selama 3 jam. Setelah 3 jam, Anda akan melihat banyak gelembung di permukaan. Tempatkan rak oven di tengah-tengah oven. Nyalakan oven hingga 350 derajat F. Dengan menggunakan spatula karet, campur campuran tepung dengan baik untuk memastikan tepung tidak diatur ke bawah dan campuran itu halus. Anda bisa menggunakan loyang roti jika Anda menginginkannya tebal atau Anda bisa menggunakan loyang kue persegi jika Anda ingin lebih tipis. Tempatkan kertas roti di dalam wajan. Pastikan kertas perkamen bergelantungan di sisi panci sehingga akan lebih mudah untuk menarik kue keluar dari panci. Lumasi kertas perkamen dengan baik. Tuang campuran tepung ke dalam wajan. Setelah oven berada pada suhu, letakkan wajan di dalam oven dan panggang. Selama memanggang, putar panci 90 derajat setiap 12 menit untuk memastikannya dipanggang secara merata. Panggang kue sampai matang, yaitu ketika tusuk gigi yang dimasukkan ke dalam kue keluar bersih.

Biarkan kue tetap di wajan selama 10 menit sebelum menariknya keluar dari wajan. Untuk mengeluarkannya, tarik kertas perkamen yang menggantung dan biarkan dingin di rak pendingin. Iris kue dan sajikan.

Posting Komentar

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates